Thursday, January 7, 2010

kerana engkau sahabatku..

Dalam kelenaan hidup, dibuai arus putih..
Aku terlupa, sering kali yang hitam itu menjengah diriku..
Saat aku terlalu leka, dan ia menghampiriku..
Menerkam di setiap urat sendi, menarik naluri kegembiraanku..

Aku bersedih...
Biasanya, aku mengadu kepada dia..
Tapi, ianya lebih baik jika kepada DIA..

Tapi, ku cuba cara berbeza..
Aku mengadu kepada media...
Siapa tahu, komentar mereka akan memutikkan kembali bunga di taman...
Siapa tahu, idealogi mereka bisa meranumkan buah yang sedanq masak..
Dan tidak siapa tahu, kata sinis mereka mampu menumbangkan sebatang pohon..

Dan aku mengerti..
Ku kembali kepada dia..
Sahabat yang berduka denganku..
Sahabat yg tertawa denganku..
Ku selongkar di setiap deretan darahku untuk mencarimu..
Ku buang segala barang-barang lama untuk mencarimu..
Tanpa ku sedari, aku dengan pantas telah membuangmu..
Maafkanku sahabat..

Kau air mataku, kau bibir pengukir senyumku..
Menangis dan tertawa bersama....

3 comments:

Anonymous said...

andai titik hitam itu adalah aku
maafkanlah daku
tiada niat di hati
untuk mencemari arus putih itu

andai titk hitam itu adalah aku
biarkanlah ia dibawa arus
agar warna putih itu terus menyinar

andai itu takdir-Nya
tiada apa yang perlu disesali
tiada apa yang perlu ditangisi
dan tentunya tiada siapa yang perlu dimaafi
lantaran tiada siapa yang bersalah

sasterawanKimia said...

kau bukan titik hitam...
dan kau jua bukan arus putih...
kerna aku tidak mengenalimu..
bahkan suaramu tidak pernah menjejaki cuping telingaku...

allahslave said...

hebatnyer bermadah bicara..keep it up!hee

Post a Comment

sorak sorai

Followers

⎝⋋⏝⋌⎠